Wanita Bertopeng Mengunjungi Poker Pro Dalam Dugaan Penipuan Bitcoin

Wanita Bertopeng Mengunjungi Poker Pro Dalam Dugaan Penipuan Bitcoin – Dugaan penipuan Bitcoin senilai $ 225.000 yang melibatkan dua pemain poker mungkin telah mengambil putaran yang menyeramkan setelah rekaman baru kunjungan aneh ke alamat lama penuduh muncul secara online.

Pro poker Inggris Lynne Beaumont membuka Facebook untuk menuduh American Terik Brown menahan empat Bitcoin yang dia klaim telah dibeli darinya. Posting Februari merinci bagaimana dia membeli Bitcoin senilai $ 40.000 pada tahun 2019 melalui Brown dan sebuah perusahaan bernama Bank of Crypto.

Nasib ruang poker Horseshoe yang ada masih belum jelas. Pembatasan terkait pandemi Indiana pada pertemuan besar tetap berlaku. Ruang reguler mungkin digunakan sebagai perpanjangan dari lantai kasino biasa, memungkinkan penyebaran lebih lanjut dari para penjudi, atau dapat dikesampingkan untuk sementara karena desain langit-langitnya yang lebih rendah kunjungi situs bandar bola terbaik.

Baik lantai kasino utama Horseshoe maupun The Venue menampilkan desain luas dan langit-langit tinggi yang meningkatkan aliran udara dan, mungkin, dapat mengurangi penularan virus. Kasino tidak menanggapi permintaan komentar tentang ruang poker yang ada.

Meskipun demikian, sebagian besar pelanggan tetap poker Horseshoe tidak asing dengan The Venue. Aula konser telah lama berfungsi sebagai rumah dari penawaran turnamen poker kasino, terutama seri Sirkuit WSOP, yang mengunjungi Hammond sekali atau dua kali setiap tahun selama hampir dua minggu aksi turnamen.

Pada tahap ini, Beaumont mengatakan dia tidak berharap mendapatkan Bitcoinnya kembali dari Brown. Dia dilaporkan telah memblokirnya di semua platform media sosial dan di WhatsApp.

Harga Bitcoin pada saat penulisan adalah $ 56.368. Meskipun investasi awal Beaumont adalah $ 40.000, nilai Bitcoin saat ini berarti dia kehilangan $ 225.472. Selain fakta itu, dugaan pesan dari seseorang yang mengaku mewakili Bank of Crypto bisa menjadi perhatian. Bitcoin adalah komoditas berharga dan orang-orang telah mati saat mencoba melindunginya.